Hari Sial

Udah pasti Tanggal 2 April 2007 termasuk kedalam salah satu hari sial dalam hidupku. Datang ke Bank pagi-pagi buat bayar kuliah, trus harus minta memo dulu ke Kampus. Dari kampus, ke Bank lagi ngantri. Ternyata pas lagi ngantri udah jam 10.30. Jadi langsung keluar dari antrian ke kampus lagi untuk ujian E-Commerce. Maksud hati mau ikut ujian dengan minta surat izin masuk aja. Ternyata sampai dikampus nggak bisa ikut ujian karena belum bayar. Balik lagi ke Bank untuk bayar, supaya bisa ikut ujian. Soalnya masih bisa masuk kalau telat cuma 30 menit. Materinya gampank banget. Cuma dasar-dasar PHP. Waktu sedikit kalo cuma ngerjain yang gitu rasanya nggak masalah sama sekali. Urusan pembayaran akhirnya beres. Balik lagi ke kampus, ternyata sudah lewat 30 menit. Jadi… gak ikut ujian.

Karena ujian berikutnya bersifat Open Book, jadi pergi ke tempat nge-print. Biasa nya Rp 250/lembar. Lhaa!?!? Kok jadi malah Rp 700/lembar?? Jd bayar Rp 13.000 (dpt discount??).

Pulang ke kost ditanyain tentang TV Tuner. Ternyata di kostku, TV Tuner juga dihitung TV. Padahal listriknya nyatu dengan kompie. Internal lagi! Nambah lagi bayar listrik.. SHIT!

Masuk ke kamar sambil baca-baca hasil print-an tadi. Di jadwal, ujian berikutnya jam 14.00. Jadi masih ada waktu 2 jam sebelum ujian. Belajar dulu..

Kurang 10 menit, berangkat ke kampus mau ujian Analisis Sistem Informasi. Pas di parkiran kok ngeliat anak-anak pada keluar mau pulang!?!? Langsung ke ruangan di gedung 2 lantai 2 ruang 3 Amikom. Ternyata ujiannya jam 12.30. Brengsek!! Ini screenshot jadwal kuliah yang diambil satu hari sebelum hari ujian.

Mau protes?? Cuma buang-buang waktu rasanya. Paling nanti diputer-puter, trus ditanyain kok mahasiswa yang lain nggak salah?? Bikin cape’ aja.

Karena kesal, langsung pulang. Lha.. dilampu merah, karena mundur sedikit supaya bisa maju kedepan (didepan ada mobil, dikanannya ada sela), malah nabrak bapak-bapak yang ngamen. Minta maaf donk.. marah-marah tuh bapak. Wajarlahh.. Ngelapor ke temannya yang muda-muda lagi. Takut juga dipukuli. Lampu merah bawa motor lagi. Mana bisa lari. Untung cepet lampu hijau. Kabuuurr…!!

Sebelum pulang, mampir dululah ketempat makan buat makan siank. Pas didepan tempat makan, mau belok parkir jalanan berpasir. Langsung terputar motornya plus bunyi ban ngepot. Dua kali lagi. Jadi terputar hampir 180 dejarat. Masing-masing 90 derajat. Untung nggak jatuh dan jalanan lagi sepi. Kalo rame, trus orang belakang ato yang dari depan bingung mungkin bisa nabrak aku. Fiuhh..

Daripada cari masalah lagi mending ketempat temen numpank tidur disitu. Ternyata hujan!! Jemuran belum diangkat. Weess lahh. Lanjut aja tidur.

Pas mau pulang, liat bensin udah digaris merah. Padahal baru isi kemarinnya full. Ini mungkin karena bolak balik bank-kampus sambil ngebut. Nasibb…

Iklan

4 pemikiran pada “Hari Sial

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s